Waspada! Ini Ciri-Ciri Lowongan Palsu yang Banyak Beredar di Internet

Senin, 29 Agustus 2022 | 16:09 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Waspada! Ini Ciri-Ciri Lowongan Palsu yang Banyak Beredar di Internet

ILUSTRASI. Waspada! Ini Ciri-Ciri Lowongan Palsu yang Banyak Beredar di Internet. ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja.


KONTAN.CO.ID -  Banyaknya pencari kerja yang mencari lowongan membuat oknum tidak bertanggungjawab memanfaatkan kesempatan ini dengan menyebarkan lowongan kerja palsu. Berikut ini ciri-ciri lowongan kerja palsu.

Setiap pencari kerja tentu ingin bekerja di sebuah perusahaan besar yang sudah memiliki nama baik di Indonesia bahkan internasional. 

Sayangnya, hal ini dimanfaatkan oleh oknum tidak bertanggungjawab untuk melakukan penipuan berkedok rekrutmen calon karyawan. 

Tidak sedikit masyarakat, khususnya yang sedang mencari kerja, tertipu dengan lowongan kerja palsu dan mengalami kerugian hingga jutaan rupiah. 

Berikut ini ciri-ciri lowongan kerja palsu, dikutip dari situs Career Development Center IT Telkom Purwokerto:

Baca Juga: Jangan Malas Minum Air Putih, Dampak-Dampak Ini Bisa Muncul Jika Tubuh Kekurangan Air

Meminta biaya pendaftaran

Ciri lowongan kerja palsu pertama yang perlu Anda ketahui adalah biaya. Hampir semua perusahaan yang membuka lowongan kerja tidak akan meminta pelamar untuk membayar biaya apapun termasuk pendaftaran. 

Jika Anda yang bertemu dengan lowongan yang meminta biaya di awal sebagai syarat untuk mengikuti tes atau wawancara, sebaiknya hindari, bila perlu laporkan kepada pihak berwajib agar modus penipuan lowongan kerja dapat diusut.

Selain biaya pendaftaran, lowongan kerja bodong biasanya menambah iming-iming lainnya yang membuat Anda tetap akan tertipu meskipun sudah tahu jika lowongan tersebut adalah penipuan.

Karena itu, penting mengetahui ciri-ciri lowongan kerja palsu lainnya dan selalu berdoa sebelum/saat berbicara dengan penawaran pekerjaan tapi belum pernah kenal sebelumnya.

Menggunakan e-mail gratis

Perusahaan resmi yang sudah memiliki reputasi biasanya menggunakan email resmi dengan domain website atau situs mereka. 

Jika Anda mendapatkan lowongan atau undangan wawancara dari e-mail gratisan, seperti Gmail, Yahoo, Ymail, dan Hotmail, Anda patut menaruh curiga.

E-mail gratisan bukan berarti email tersebut abal-abal. Namun, penggunaan e-mail gratis bisa dilakukan oleh siapapun.

Artinya, bisa saja orang yang mengirim e-mail dengan e-mail gratisan kepada Anda adalah lowongan kerja palsu.

Baca Juga: 15 Sekolah Terbaik di Jakarta 2022 Versi LTMPT, SMA Ini Raih Nomor 1

Alamat website mencurigakan

Selain e-mail, perusahaan saat ini umumnya memiliki alamat website resmi mereka. Hal ini sudah menjadi kewajiban bagi perusahaan, khususnya perusahaan besar, untuk memiliki website mereka sendiri. 

Biasanya lowongan kerja palsu menggunakan alamat situs website yang non-resmi, seperti blogspot dan wordpress. Jika demikian, sudah dipastikan lowongan kerja tersebut palsu.

Namun, ada juga lowongan kerja bodong yang menggunakan alamat website berbayar, seperti domain .com, .co.id, .web.id, .id, dan lainnya.

Luangkan sedikit waktu Anda untuk melakukan dan bertanya kepada pihak yang lebih tahu tentang perusahaan yang membuka lowongan kerja tersebut untuk mencari tahu apakah alamat website yang Anda terima resmi dari perusahaan resmi.

Mendapat panggilan interview mesti tidak melamar

Beberapa penipuan berkedok lamaran kerja juga biasa melancarkan aksinya dengan langsung memanggil ke tahap interview atau wawancara meskipun korban tidak melamar. 

Anda perlu berhati-hati, terlebih jika Anda merupakan tipe orang yang sering terburu-buru dan cepat gembira dengan banyak hal. 

Kecuali, Anda memang memiliki network di LinkedIn yang sudah jelas statusnya sebagai orang berprofesi sebagai headhunter.

Karena, headhunter ini memiliki tugas mencari kandidat yang berpotensi bisa mengembangkan perusahaannya.

Lowongan yang dibagikan melalui broadcast dan SMS

Ciri-ciri lowongan kerja palsu selanjutnya adalah informasi lowongan yang disebarkan atau dibagikan melalui broadcast dan SMS

Perusahaan resmi biasanya memiliki website dan platform sendiri yang berfungsi untuk memberikan informasi lowongan kerja yang resmi.

Alamat kantor yang jauh dari domisili

Hati-hati dengan perusahaan yang mengaku memiliki cabang di daerah lain selain yang ada di website resminya.

Tanda-tanda atau ciri-ciri lowongan pekerjaan palsu adalah mereka memberikan informasi alamat kantor yang jauh dari lokasi tempat Anda tinggal.

Hal ini dikarenakan, semakin korban jauh dari kandang sendiri, semakin mudah ditipu.

Baca Juga: 20 Sekolah Terbaik di Indonesia Versi Nilai Rerata UTBK 2022, Ada Sekolah Anda?

Iming-iming gaji yang besar

Ciri-ciri lowongan kerja palsu selanjutnya adalah iming-iming atau imbalan gaji yang besar. 

Setiap orang pasti menginginkan gaji yang besar meskipun dengan kriteria pengalaman atau pendidikan yang tidak terlalu tinggi. 

Namun, Anda patut curiga jika menerima lowongan kerja yang langsung memberikan nominal gaji bahkan melebihi standar pada umumnya. 

Upah atau gaji yang diberikan perusahaan biasanya sesuai dengan beban kerja dan tanggung jawab. 

Jika Anda mendapat tawaran lowongan kerja dengan posisi dan tanggungjawab yang tidak terlalu berat bergaji setara manajer atau supervisi, sebaiknya Anda tolak karena berpotensi penipuan atau palsu. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tiyas Septiana

Terbaru