Ini 7 Bahaya Penggunaan Cat Rambut secara Berlebihan bagi Kesehatan

Rabu, 20 Desember 2023 | 10:24 WIB   Penulis: Bimo Kresnomurti
Ini 7 Bahaya Penggunaan Cat Rambut secara Berlebihan bagi Kesehatan

ILUSTRASI. Ini 7 Bahaya Penggunaan Cat Rambut secara Berlebihan bagi Kesehatan


KESEHATAN - JAKARTA. Kenali risiko bahaya penggunaan cat rambut bagi kesehatan saat digunakan secara berlebihan. Ada beberapa dampak negatif dari penggunaan cat rambut dengan bahan tertentu.

Mewarnai cat rambut adalah proses mengubah warna rambut menggunakan produk pewarna rambut tertentu. Tujuan umumnya dapat bervariasi, termasuk untuk menciptakan tampilan baru, menutupi uban, atau sekadar mengekspresikan gaya pribadi.

Proses ini melibatkan aplikasi senyawa kimia atau pigmen ke rambut untuk memberikan warna yang diinginkan.

Sayangnya, hobi ini bisa mengundang berbagai penyakit bila Anda tidak dengan benar memilih bahan pewarna cat rambut.

Baca Juga: Intip 6 Penyebab Bulu Mata Rontok beserta Cara Mengatasinya dengan Bahan Alami

Proses cat rambut

Pameran Kecantikan

Berikut adalah beberapa hal yang terkait dengan mewarnai cat rambut:

  • Jenis Cat Rambut: Terdapat berbagai jenis cat rambut, termasuk cat rambut permanen, semi-permanen, dan sementara. Cat rambut permanen mengandung bahan kimia yang dapat mengubah warna rambut secara permanen, sementara cat rambut semi-permanen memberikan warna yang lebih sementara. Cat rambut sementara umumnya menciptakan efek warna yang lebih ringan dan dapat dicuci dengan cepat.
  • Aplikasi Produk: Produk pewarna rambut dapat berupa krim, gel, atau bubuk, tergantung pada jenisnya. Aplikasinya dapat dilakukan sendiri di rumah atau oleh seorang profesional di salon kecantikan. Banyak produk pewarna rambut dijual dalam kemasan yang sudah siap pakai dengan petunjuk penggunaan yang jelas.
  • Proses Aplikasi: Proses aplikasi melibatkan penyebaran cat rambut ke seluruh rambut atau hanya pada bagian tertentu, tergantung pada hasil yang diinginkan. Cat rambut dibiarkan untuk bekerja sesuai petunjuk penggunaan, dan kemudian rambut biasanya dibilas untuk menghilangkan sisa-sisa produk.
  • Pemeliharaan Warna: Pewarna rambut memerlukan pemeliharaan agar warnanya tetap terang dan tahan lama. Ini dapat melibatkan penggunaan sampo dan kondisioner khusus untuk rambut yang diwarnai, serta perlindungan dari paparan sinar matahari yang dapat memudarkan warna.
  • Perubahan Warna: Hasil akhir dari mewarnai cat rambut dapat bervariasi tergantung pada warna asli rambut, jenis cat rambut yang digunakan, dan proses aplikasinya. Beberapa orang mungkin perlu mencoba beberapa warna atau teknik pewarnaan untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Semua tentang reaksi yang terjadi antara pigmen di rambut Anda, pigmen dalam pewarna, hidrogen peroksida, dan amonia. Untuk itu, Anda perlu memahami lebih lanjut risiko yang bisa terjadi saat penggunaan cat rambut berlebihan dan sembarangan.

Bahaya penggunaan cat rambut berlebihan

Inilah bahaya penggunaan cat rambut secara berlebihan dan sembarangan diansir dari laman Style Craze.

Baca Juga: Tahu Diet Kolagen? Cek Daftar Makanan dengan Kandungan Kolagen Tinggi

1. Kerusakan rambut

Pewarna rambut permanen sering mengandung amonia (atau bahan kimia serupa) dan hidrogen peroksida. Amonia menembus batang rambut Anda, dan hidrogen peroksida menetralkan (atau memutihkan) pigmen alami di rambut dan menghilangkan warna.

Proses ini merusak kutikula rambut untuk mencapai korteks rambut dan memutihkan pigmen alaminya, yang pada dasarnya adalah kerusakan rambut.

Dengan memperlakukan rambut Anda dengan bahan kimia ini berlebihan akan menyebabkan kehilangan kilau, mudah patah, dan dalam beberapa kasus ekstrem, bisa hilang dengan air.

Meskipun rambut yang diolah dapat dihidupkan kembali dengan perawatan rambut, satu-satunya cara untuk mengatasi kerusakan dari pengolahan berlebihan adalah dengan memotong rambut.

2. Reaksi Alergi

Alergi yang disebabkan oleh pewarna rambut bukanlah hal yang langka, terutama karena pewarna rambut permanen mengandung paraphenylenediamine, yang merupakan alergen umum.

Orang yang memiliki dermatitis kontak rentan terhadap reaksi karena bahan kimia lainnya yang ada dalam pewarna. Orang dengan kondisi kulit, seperti eksim dan psoriasis, juga sebaiknya tidak menggunakan pewarna rambut.

Dalam kasus lebih ringan, pewarna permanen dapat menyebabkan gatal, iritasi kulit, kemerahan, iritasi kulit kepala, atau pembengkakan di kulit kepala, luka kimia, atau area sensitif lainnya seperti wajah dan leher.

Hal lain yang perlu diingat saat menggunakan pewarna ini adalah bahwa tidak pernah mengalami reaksi alergi di masa lalu tidak menjamin Anda tidak akan mengalami reaksi di masa depan. Semakin sering Anda mewarnai rambut, semakin besar kemungkinan Anda mengalami reaksi yang merugikan.

3. Efek pada Kesuburan

Penelitian tidak konsisten dalam hal ini. Meskipun beberapa studi menyatakan bahwa penyerapan sistemik produk perawatan rambut minimal, pewarna rambut mungkin sebenarnya tidak mempengaruhi kesuburan atau kehamilan.

Namun, karena menunjukkan risiko kemungkinan terpapar pewarna rambut untuk periode yang lama, lebih baik menghindari pewarna rambut jika Anda berencana untuk hamil atau sedang hamil.

4. Risiko perawatan rambut lain

Meskipun ini bukan secara teknis efek samping, hal ini bisa menjadi masalah bagi sebagian orang. Saat rambut sudah diwarnai, tentu membutuhkan komitmen jangka panjang untuk perawatan ke salon setiap bulan atau lebih, yang dapat merugikan bagi rambut Anda.

Anda perlu membeli produk yang dirumuskan khusus untuk rambut yang diwarnai sehingga mmebutuhkan perawatan ekstra.

Rambut yang telah diolah benar-benar rentan terhadap kerusakan dan membutuhkan banyak waktu, kesabaran, dan perawatan. Kegagalan memberikan apa yang dibutuhkan rambut Anda akan menghasilkan rambut yang kurang bersinar, tidak berkilau, dan kurang sehat.

5. Konjungtivitis

Tidak berhati-hati ekstrem saat mewarnai rambut dapat menyebabkan kontak bahan kimia dengan bagian sensitif wajah Anda. Dalam beberapa kasus, ketika bahan kimia dari pewarna rambut bersentuhan dengan mata Anda, dapat menyebabkan konjungtivitis atau mata merah. Dalam kasus lain, hal ini menyebabkan peradangan dan ketidaknyamanan yang parah.

6. Asma

Asma menjadi salah satu gejala reaksi alergi yang parah terhadap pewarna rambut. Inhalasi terus-menerus bahan kimia dalam pewarna rambut dapat menyebabkan batuk, peradangan paru-paru, ketidaknyamanan tenggorokan, hingga serangan asma.

7. Risiko Kanker

Ketika pewarna rambut permanen pertama kali diperkenalkan, mereka mengandung senyawa yang karsinogenik (penyebab kanker). Meskipun formula diubah untuk menggantikan bahan kimia ini, perdebatan tentang apakah pewarna rambut dapat menyebabkan kanker belum sepenuhnya diatasi.

Sebaliknya, penelitian dan studi ilmiah lebih lanjut diperlukan untuk menetapkan hubungan pasti antara penggunaan pewarna rambut permanen dan kanker.

Itulah informasi terkait bahaya pewarna cat rambut bagi kesehatan yang dilakukan secara berlebihan dan sembarangan.

Selanjutnya: Nonton Drakor Death's Game Subtitle Indonesia, Jadwal Tayang Episode 5 & Teaser Baru

Menarik Dibaca: Perdagangan 20 Desember 2023, IHSG Dibuka Menguat ke Level 7.200

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Bimo Kresnomurti

Terbaru