Mengenal Ragam Klasifikasi Kelompok Sosial, Jenis, beserta Ciri-Cirinya

Senin, 13 Juni 2022 | 13:57 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Mengenal Ragam Klasifikasi Kelompok Sosial, Jenis, beserta Ciri-Cirinya

ILUSTRASI. Mengenal Ragam Klasifikasi Kelompok Sosial, Jenis, beserta Ciri-Cirinya. KONTAN/Fransiskus Simbolon.


KONTAN.CO.ID - Manusia sebagai makhluk sosial secara sadar maupun tidak sadar membentuk kelompok sosial yang beragam. Berikut ini jenis dan ciri-ciri kelompok sosial.

Bersumber dari Modul Sosiologi Kelas XI Kemendikbud Ristek, kelompok sosial merupakan himpunan manusia yang memiliki hubungan timbal balik satu dengan lainnya dalam sebuah struktur sesuai dengan pola yang matang. 

Untuk membentuk suatu kelompok sosial, terdapat beberapa syarat yang perlu dipenuhi seperti persamaan nasib hingga interaksi timbal-balik. 

Ada berbagai macam kelompok sosial yang bisa kita temui di masyarakat sekitar. Kelompok tersebut terbagi menjadi beberapa klasifikasi dan jenis. 

Secara luas, klasifikasi kelompok sosial terbagi menjadi dua: kelompok semu (tidak teratur) dan kelompok nyata (teratur). 

Baca Juga: BUMN Bank Mandiri Buka Lowongan Kerja Terbaru 2022, Fresh Graduate Sila Daftar

Klasifikasi kelompok sosial: Kelompok semu

Kelompok semu atau tidak teratur, mengutip dari Buku Sosiologi Paket C Kemendikbud Ristek, merupakan kelompok orang-orang yang bersifat sementara. 

Kelompok sosial ini tidak memiliki struktur, ikatan, kesadaran jenis, atau aturan. Biasanya kelompok semu terjadi secara spontan atau tiba-tiba. 

Contohnya, kerumunan yang terbentuk saat terjadi kecelakaan di jalan raya. Ciri-ciri dari kelompok tidak teratur ini adalah: 

  • Tidak direncanakan karena terjadi secara spontan, 
  • Tidak terorganisasi sehingga tidak berstruktur, 
  • Tidak ada interaksi, interelasi, dan komunikasi yang berlangsung lama (langgeng), 
  • Tidak ada kesadaran kelompok, dan 
  • Kehadirannya bersifat sementara. 

Berdasarkan ciri-ciri di atas, kelompok semu dibedakan menjadi 3 jenis, yaitu: 

1. Kerumunan (crowd)

Merupakan berkumpulnya orang-orang pada saat tertentu secara cepat tanpa ada ikatan organisasi. Kumpulan orang yang termasuk kerumunan contohnyai: 

  • Penonton (formal audience): kerumunan yang mempunyai pusat perhatian dan tujuan yang sama serta mempunyai sifat pasif. Ambil contoh, penonton di dalam gedung film
  • Kelompok ekspresif (planned expressive group): kerumunan yang mementingkan tujuan dari pada pusat perhatian. Contoh, orang yang berkumpul di pantai untuk rekreasi.
  • Kelompok saling tidak senang (incovient causal crowd): kerumunan sementara yang tidak menyukai kehadiran orang lain sebab dapat menghambatnya untuk mencapai tujuan. Contohnya, orang yang sedang antri karcis dimana dia akan tidak senang jika ada orang lain karena menghambatnya mencapai tujuan.
  • Kerumunan panik (panic causal crowd): kerumunan orang yang dalam keadaan panik untuk menyelamatkan diri dari bahaya. Misalnya, ketika sedang terjadi gempa semua orang berkumpul di depan rumah.
  • Kerumunan emosional (acting lawless crowd): kerumunan yang menggunakan kekuatan fi sik untuk melawan norma-norma yang pergaulan hidup yang bersangkutan. Contohnya, pengeroyokan.
  • Kerumunan tak bermoral (immoral lawless crowd): kerumunan orang yang tindakannya melawan norma pergaulan hidup tetapi tidak mempunyai tujuan yang jelas. Contoh, kumpulan orang yang mabuk.

2. Massa (mass)

Massa mempunyai kemiripan ciri dengan kerumunan tetapi terbentuknya agak berbeda. Pada massa ada sebagian pembentukan yang disengaja dan ada sebagian yang terjadi secara spontan. Contohnya adalah mengumpulkan banyak orang di sebuah lapangan/ jalan untuk melakukan demonstrasi.

3. Publik (public)

Jenis kelompok tidak teratur hampir sama dengan massa tetapi tidak dalam tempat yang sama. Publik mempunyai anggota yang tersebar tanpa batas wilayah formal.

Contohnya, publik pendengar pidato presiden yang disiarkan oleh Radio. Para hadirin yang datang pada pidato tersebut merupakan massa. Seluruh pendengar radio yang memperhatikan pidato adalah publik.

Baca Juga: Beasiswa Aperti BUMN 2022 Sudah Dibuka, Bebas Biaya Kuliah di Kampus BUMN

Klasifikasi kelompok sosial: Kelompok nyata

Kelompok sosial yang nyata atau teratur mempunyai berbagai bentuk tetapi ada satu ciri yang sama yaitu kehadirannya bersifat tetap. Hampir pada semua kelompok sosial yang terjadi di masyarakat merupakan kelompok nyata. Adapun bentuk-bentuk kelompok nyata adalah :

1. Kelompok statistik (statisticak group)

Kelompok statistik ini biasanya digunakan sebagai sasaran penelitian. Agar penelitian mudah dilakukan, maka masyarakat dikelompokkan sesuai dengan kepentingannya. 

Contoh dari kelompok ini adalah kelompok berdasarkan jenis kelamin, kelompok berdasarkan usia, kelompok berdasarkan jenis pekerjaan, dan sebagainya. Ciri-ciri dari kelompok statistik yakni:

  • Tidak direncanakan tetapi bukan berarti terjadi secara spontan
  • Tidak terorganisir dalam satu wadah tertentu
  • Tidak ada interaksi, interelasi, dan komunikasi yang berlangsung lama atau langgeng
  • Tidak ada kesadaran berkelompok
  • Kehadirannya bersifat tetap

2. Kelompok kemasyarakatan (societal group

Kelompok kemasyarakatan bisa mencakup wilayah yang tidak terbatas. Contoh dari kelompok ini adalah kelompok yang memiliki kesamaan warna kulit, kelompok masyarakat suku Jawa, dan sebagainya. Ciri-cirinya:

  • Tidak direncanakan tetapi sudah ada dengan sendirinya
  • Kemungkinan berkelompok dalam suatu wadah tertentu
  • Kemungkinan ada interaksi, interelasi, dan komunikasi
  • Kemungkinan terjadi kesadaran berkelompok
  • Kehadirannya tetap

3. Kelompok sosial (sosial group)

Kelompok sosial sedikit berbeda dengan kelompok terdahulu karena para anggotanya sudah terjadi interaksi dan interelasi yang terus menerus sehingga terjadi komunikasi. 

Contoh yang paling mudah untuk menggambarkan kelompok ini adalah kelompok teman bermain, tetangga, dan sebagainya.

Para ahli sosiologi sering menyebutnya sebagai kelompok masyarakat “khusus“. Kelompok ini bisa terjadi karena ikatan pekerjaan, usia, jenis kelamin, tempat tinggal dan sebagainya. Ciri-ciri kelompok sosial adalah:

  • Tidak direncanakan tetapi sudah ada dengan sendirinya
  • Kemungkinan berkelompok dalam suatu wadah tertentu
  • Ada interaksi dan interelasi sehingga terjadi komunikasi
  • Ada kesadaran berkelompok
  • Kehadirannya tetap

4. Kelompok asosiasi (associational group

Kelompok asosiasi paling mudah dikenali karena adanya wadah tertentu, coontohnya yaitu partai politik, perkumpulan olah raga, dan sebagainya. Kelompok ini memiliki bentuk tetap dengan ciri-ciri kelompok: 

  • Terbentuk karena sengaja direncanakan/dibentuk
  • Terorganisir dalam suatu organisasi
  • Ada interaksi, interalasi, dan komunikasi secara terus menerus
  • Kesadaran berkelompok sangat kuat
  • Kehadirannya bersifat tetap

Baca Juga: Lolos TKD Rekrutmen Bersama BUMN 2022? Ini Tahapan Selanjutnya yang Wajib Diikuti

Jenis-jenis kelompok sosial menurut ahli

Melansir dari Modul Sosiologi Kelas XI Kemendikbud Ristek, terdapat 4 jenis kelompok sosial yang dikemukakan oleh para ahli Sosiologi. Jenis-jenis dari kelompok sosial tersebut adalah: 

1. Jenis kelompok sosial menurut Ferdinand Tonies

Menurut Ferdinand Tonies, jenis kelompok sosial terbagi atas keeratan ikatan antar anggotanya. Kelompok ini menjadi 2 yaitu Gemeinschaft dan Gesellschaft

Kemudian kedua kelompok ini oleh Djojodiguno kemudian dikenalkan dengan istilah Paguyuban dan Patembayan. Uraian dari kedua kelompok ini yakni:

  • Gemeinschaft (Paguyuban)

Paguyuban merupakan kelompok sosial yang terjadi karena ikatan darah atau garis keturunan, misalnya perkawinan, kerabat, suku bangsa, dan lain-lain.

Pada kelompok sosial ini, rasa kebersamaan, solidaritas sosial, dan perasaan sangat kuat pada anggotanya. Contoh dari jenis kelompok sosial ini adalah perkumpulan keluarga Tegal di Jakarta dan sebagainya.

  • Gesellschaft (Patembayan)

Patembayan merupakan kelompok sosial yang terbentuk atas dasar kepentingan tertentu dengan memperhitungkan untung rugi. 

Jadi pada kelompok sosial ini masing-masing anggota menggunakan rasio atau perhitungannya sendiri untuk bergabung dalam kelompok. 

Apabila salah satu anggota merasa sudah tidak perlu lagi terhadap kelompok, maka ia dapat keluar dari kelompok tersebut. Ikatan antar anggota kelompok ini bersifat longgar contohnya adalah perusahaan.

2. Jenis kelompok sosial menurut Emile Durkheim

  • Solidaritas mekanik: Muncul pada masyarakat yang masih sederhana dan diikat oleh kesadaran kolektif serta belum mengenal adanya pembagian kerja diantara para anggota kelompok.
  • Solidaritas organik: Solidaritas yang mengikat masyarakat yang sudah kompleks dan telah mengenal pembagian kerja yang teratur sehingga disatukan oleh saling ketergantungan antar anggota.

3. Jenis kelompok sosial menurut Summer

  • In-group: Suatu perasaan perikatan antara satu orang dengan orang lain dalam suatu kelompok sosial tertentu. Perasaan tersebut sangat kuat sehingga membentuk suatu perilaku sosial tertentu seperti: Solidaritas, kesediaan berkorban, kerja sama, konformitas, dan sebagainya.
  • Out group: Situasi dimana seseorang merasa bukan bagian dari kehidupan kelompok. Out-group feeling selalu ditandai munculnya perilaku antogonistik dan antipati. Hal ini menyebabkan munculnya gejala prejudice, paranoid, etnocentristic, non koperatif, lalai, dan lain-lain.

Baca Juga: Cara Mudah Top Up ShopeePay Lewat Alfamart, Alfamidi, dan Indomaret

4. Jenis kelompok sosial menurut Charles H. Cooley

  • Kelompok primer: Merupakan suatu kelompok yang hubungan antar anggotanya saling kenal mengenal dan bersifat informal. Contohnya adalah keluarga, kelompok sahabat, teman, teman sepermainan.
  • Kelompok sekunder: Kelompok sosial yang terbentuk karena adanya hubungan antar anggotanya bersifat formal, impersonal dan didasarkan pada asas manfaat. Contohnya seperti sekolah dan PGRI.

Demikian penjelasan tentang klasifikasi kelompok sosial, jenis-jenis, dan ciri-cirinya. Coba perhatikan orang-orang sekitar Anda dan coba tebak berapa banyak klasifikasi dan jenis kelompok sosial yang ada di lingkungan Anda. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tiyas Septiana

Terbaru