Terketat tahun lalu, simak daya tampung 20 prodi soshum ini di SNMPTN 2021

Rabu, 17 Februari 2021 | 16:32 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Terketat tahun lalu, simak daya tampung 20 prodi soshum ini di SNMPTN 2021

ILUSTRASI. Terketat tahun lalu, simak daya tampung 20 prodi soshum ini di SNMPTN 2021.

KONTAN.CO.ID - Peserta SNMPTN 2021 bisa memilih jurusan dari kelompok Sains dan Teknologi (Saintek) atau Sosial Humaniora (Soshum). 

Bagi siswa yang akan memilih soshum, ada baiknya mengetahui program studi (prodi) mana yang paling ketat di SNMPTN tahun lalu. 

Selain prodi mana yang paling ketat, daya tampung di SNMPTN 2021 dan peminatnya tahun lalu juga penting diketahui.

Merangkum data dari LTMPT, berikut daya tampung tahun 2021 20 prodi soshum terketat di SNMPTN 2020. 

Daya tampung prodi terketat SNMPTN 2020

1. Manajemen Universitas Negeri Jakarta 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 30.
  • Peminat SNMPTN 2020: 2.158.
  • Keketatan 2020: 0,94 persen.

2. Manajemen Universitas Padjadjaran

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 24.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.532.
  • Keketatan 2020: 1,31 persen.

Baca Juga: Intip daya tampung 20 prodi saintek terketat SNMPTN tahun lalu di 2021

3. Ilmu Komunikasi Universitas Negeri Jakarta 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 19.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.508.
  • Keketatan 2020: 1,33 persen.

4. PGSD Universitas Sriwijaya 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 16.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.201.
  • Keketatan 2020: 1,34 persen.

5. Ilmu Komunikasi Universitas Padjadajaran 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 23.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.279.
  • Keketatan 2020: 1,42 persen.

6. Ilmu Hubungan Internasional Universitas Indonesia 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 11.
  • Peminat SNMPTN 2020: 742.
  • Keketatan 2020: 1,63 persen.

7. Akuntansi Universitas Negeri Jakarta 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 30.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.238.
  • Keketatan 2020: 1,63 persen.

Baca Juga: Berikut 7 cara mendaftar SNMPTN 2021 yang tepat, jangan sampai salah langkah

8. Psikologi Universitas Negeri Yogyakarta 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 27.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.438.
  • Keketatan 2020: 1,68 persen.

9. Ilmu Hubungan Internasional Universitas Gadjah Mada 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 20.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.167.
  • Keketatan 2020: 1,72 persen.

10. Bisnis Digital Universitas Padjadjaran 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 12.
  • Peminat SNMPTN 2020: 420.
  • Keketatan 2020: 1,91 persen.

11. Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 14.
  • Peminat SNMPTN 2020: 805.
  • Keketatan 2020: 2,00 persen.

12. Ilmu Komunikasi Universitas Gadjah Mada 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 19.
  • Peminat SNMPTN 2020: 939.
  • Keketatan 2020: 2,03 persen.

Baca Juga: Simak update jumlah siswa yang mendaftar SNMPTN 2021 dari LTMPT

13. Manajemen Universitas Pendidikan Indonesia 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 20.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.470.
  • Keketatan 2020: 2,07 persen.

14. Ilmu Komunikasi Universitas Pendidikan Indonesia 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 41.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.300.
  • Keketatan 2020: 2,08 persen.

15. Manajemen Universitas Sebelas Maret 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 48.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.673.
  • Keketatan 2020: 2,10 persen.

16. Sastra Inggris Universitas Negeri Jakarta 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 13.
  • Peminat SNMPTN 2020: 618.
  • Keketatan 2020: 2,11 persen.

Baca Juga: Hati-hati! Bahaya ini mengintai bagi pelajar yang senang begadang

17. Manajemen Universitas Gadjah Mada 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 33.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.544.
  • Keketatan 2020: 2,15 persen. 

18. Akuntansi Universitas Negeri Yogyakarta 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 39.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.581.
  • Keketatan 2020: 2,29 persen.

19. Ilmu Komunikasi Universitas Sebelas Maret 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 20.
  • Peminat SNMPTN 2020: 1.119.
  • Keketatan 2020: 2,35 persen.

20. Manajemen Universitas Negeri Yogyakarta 

  • Daya tampung SNMPTN 2021: 78.
  • Peminat SNMPTN 2020: 3.090.
  • Keketatan 2020: 2,38 persen.

Selanjutnya: Ada beasiswa S2 di universitas dalam negeri dari Kominfo, ini informasinya

Halaman   1 2 Tampilkan Semua
Editor: Tiyas Septiana
Terbaru