kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45790,50   -3,71   -0.47%
  • EMAS1.007.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

HUT ke-75 TNI pada 5 Oktober 2020, ini sejarah TNI


Senin, 05 Oktober 2020 / 12:09 WIB
HUT ke-75 TNI pada 5 Oktober 2020, ini sejarah TNI
ILUSTRASI. Prajurit TNI mengikuti defile di Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Sabtu (5/10/2019).

Reporter: Virdita Rizki Ratriani | Editor: Virdita Ratriani

KONTAN.CO.ID - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memimpin upacara peringatan HUT ke-75 Tentara Nasional Indonesia atau TNI yang digelar di Istana Negara, Jakarta, Senin (5/10) pagi. Peringatan HUT TNI kali ini mengusung tema Sinergi untuk Negeri.

Mengawali amanatnya, Presiden mengucapkan selamat hari ulang tahun TNI kepada seluruh perwira, purnawirawan, dan prajurit TNI. “Atas nama rakyat, bangsa, dan negara saya menyampaikan ucapan selamat hari ulang tahun Tentara Nasional Indonesia yang ke-75," katanya.

"Hari ulang tahun TNI bukan hanya dirayakan oleh anggota dan keluarga besar TNI di manapun berada, tetapi juga oleh segenap rakyat Indonesia,” ujar Jokowi dilansir dari laman Sekretariat Kabinet.

Presiden mengatakan, TNI adalah penjaga utama kedaulatan negara, yang menjaga keutuhan wilayah NKRI yang berdasarkan Pancasila dan UUD 1945. Serta, melindungi segenap bangsa dan seluruh tumpah darah Indonesia dari ancaman dan gangguan terhadap keutuhan bangsa dan negara.

Baca Juga: Jokowi tegaskan kebijakan investasi pertahanan di Hari TNI

Sejarah TNI

Ilustrasi Secapa AD Bandung. Sejarah TNI di Indonesia.

Dirangkum dari laman resmi TNI AD, TNI lahir dalam kancah perjuangan bangsa Indonesia mempertahankan kemerdekaan dari ancaman Belanda yang berambisi untuk kembali menjajah negeri ini melalui kekerasan senjata. 

TNI merupakan perkembangan organisasi yang berawal dari Badan Keamanan Rakyat (BKR). Selanjutnya pada 5 Oktober 1945 menjadi Tentara Keamanan Rakyat (TKR), dan untuk memperbaiki susunan yang sesuai dengan dasar militer international, diubah menjadi Tentara Republik Indonesia (TRI).

Kemudian, pada 3 Juni 1947, Presiden Soekarno mengesahkan dengan resmi berdirinya Tentara Nasional Indonesia (TNI) untuk mempersatukan dua kekuatan bersenjata, yaitu TRI sebagai tentara regular dan badan-badan perjuangan rakyat. 

Baca Juga: HUT ke-75 TNI, Jokowi anugerahkan tanda kehormatan kepada tiga prajurit

Pada saat-saat kritis selama Perang Kemerdekaan (1945-1949), TNI berhasil mewujudkan dirinya sebagai tentara rakyat, tentara revolusi, dan tentara nasional. Pada waktu bersamaan, TNI harus menghadapi tantangan baik dari dalam maupun luar negeri. 

Pada saat baru berdiri, dari dalam negeri, TNI menghadapi rongrongan-rongrongan baik yang berdimensi politik maupun dimensi militer bersumber dari golongan komunis yang ingin menempatkan TNI di bawah pengaruh mereka. 

Sedangkan tantangan dari dalam negeri yang berdimensi militer yaitu TNI menghadapi pergolakan bersenjata di beberapa daerah dan pemberontakan PKI di Madiun serta Darul Islam (DI) di Jawa Barat yang dapat mengancam integritas nasional. 

Sementara tantangan dari luar negeri yaitu TNI dua kali menghadapi Agresi Militer Belanda yang memiliki organisasi dan persenjataan yang lebih modern.

Baca Juga: Lulusan SMP bisa daftar, rekrutmen Tamtama Paskhas TNI AU Gelombang I 2021



TERBARU

[X]
×