​Sejarah Muhammadiyah, lahir 18 November 1912 di Kampung Kauman Yogyakarta

Rabu, 18 November 2020 | 11:26 WIB   Penulis: Virdita Ratriani
​Sejarah Muhammadiyah, lahir 18 November 1912 di Kampung Kauman Yogyakarta

ILUSTRASI. Logo Muhammadiyah


KONTAN.CO.ID - Hari ini, 18 November 2020, salah satu organisasi keagamaan terbesar di Indonesia, Muhammadiyah memperingati ulang tahun berdirinya  yang ke-108. 

Sejumlah tokoh di Indonesia pun memberikan ucapan selamat milad ke-108 Muhammadiyah. 

Di antaranya adalah KH. Ma'aruf Amin, Ketua Umum PBNU KH Said Aqil Siroj, Ketua Umum DPP Syarikat Islam Hamdan Zoelva, Duta Besar dari Turki di Indonesia, maupun Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan RI, Mahfud MD. 

Lantas, seperti apa sejarah Muhammadiyah? 

Baca Juga: Muhammadiyah akan mengkaji RUU tentang Larangan Minuman Beralkohol

Sejarah Muhammadiyah


Sejarah Muhammadiyah, KH Ahmad Dahlan pendiri Muhammadiyah

Dirangkum dari laman resmi Muhammadiyah, Muhammadiyah didirikan di Kampung Kauman Yogyakarta oleh KH Ahmad Dahlan atau Muhammad Darwis. 

KH Ahmad Dahlan mendirikan Muhammadiyah pada tanggal 8 Dzulhijjah 1330 H/18 Nopember 1912.  KH Ahmad Dahlan adalah pegawai kesultanan Kraton Yogyakarta sebagai seorang Khatib dan sebagai pedagang. 

KH Ahmad Dahlan tergerak untuk mengajak ummat Islam yang waktu itu dalam keadaan jumud, beku, dan penuh dengan amalan-amalan yang bersifat mistik untuk kembali ke ajaran Islam yang sebenarnya berdasarkan Qur`an dan Hadist. 

Oleh karena itu, Ahmad Dahlan memberikan pengertian keagamaan di rumahnya ditengah kesibukannya sebagai Khatib dan para pedagang. Mula-mula ajaran ini ditolak, namun berkat ketekunan dan kesabarannya, akhirnya mendapat sambutan dari keluarga dan teman dekatnya. 

Selain itu, profesinya sebagai pedagang sangat mendukung ajakan Ahmad Dahlan, sehingga dalam waktu singkat ajakannya menyebar ke luar kampung Kauman bahkan sampai ke luar daerah dan ke luar pulau Jawa. 

Baca Juga: Dorong peningkatan kepedulian pada lahan gambut, BRG gandeng PP Muhammadiyah

Editor: Virdita Ratriani


Terbaru