Mengenal Nama-Nama Manusia Purba di Indonesia dan Lokasi Ditemukannya

Senin, 28 November 2022 | 14:31 WIB   Penulis: Tiyas Septiana
Mengenal Nama-Nama Manusia Purba di Indonesia dan Lokasi Ditemukannya

ILUSTRASI. Mengenal Nama-Nama Manusia Purba di Indonesia dan Lokasi Ditemukannya.


KONTAN.CO.ID -  Jauh sebelum manusia modern mendiami bumi, ada beberapa jenis manusia purba yang sudah tinggal di beberapa wilayah di bumi khususnya Indonesia. 

Bukti adanya manusia purba yang pernah mendiami wilayah-wilayah di Indonesia terbukti dari ditemukannya beberapa kerangka hingga alat-alat yang digunakan manusia purba tersebut. 

Kita bisa melihat peninggalan masa pra sejarah tersebut di museum seperti Museum Sangiran yang ada di Kota Surakarta. 

Lalu apa saja nama dan jenis manusia purba yang pernah ada di Indonesia? Simak penjelasannya berikut ini, dilansir dari situs Sekolah BPK Penabur.

Baca Juga: Ingin Tambah Skill? Bank Mandiri Buka Pelatihan Digital Mahasiswa, Cek Syaratnya Ini

Meganthropus paleojavanicus

Manusia purba pertama yang pernah tinggal di Indonesia adalah Meganthropus paleojavanicus. Arti dari nama Meganthropus paleojavanicus adalah manusia besar tertua di Jawa. 

Nama ini diambil dari istilah mega yang berarti besar, anthropus artinya manusia, paleo artinya tua dan javanicus artinya Jawa. 

Manusia purba ini diberi nama javanicus karena fosil ini ditemukan di Sangiran, Jawa Tengah pada 1936-1941 oleh G. H. R. von Koenigswald.

Pithecanthropus mojokertensis

Manusia purba selanjutnya yang pada masa prasejarah pernah mendiami Pulau Jawa adalah Pithecanthropus mojokertensis

Pitehecanthropus mojokertensis memiliki arti manusia kera dari Mojokerto. Nama ini berasal dari kata pithecos yang berarti kera dan anthropus yang artinya manusia. 

Sementara mojokertensis berasal dari nama Mojokerto yang merupakan tempat ditemukannya fosil ini.

Manusia purba ini tidak setinggi meganthropus yang dipercaya memiliki tinggi hingga 2 meter. Tinggi Pithecanthropus mojokertensis hanya sekitar 165-180 meter. 

Jenis manusia purba ini ditemukan pada 1936 oleh von Koenigswald, fosil ini konon menjadi yang paling tua diusianya.

Baca Juga: Ini Syarat Pendaftaran Prajurit Tamtama PK TNI AU, Minimal SMP Bisa Ikut Daftar

Pithecanthropus erectus

Berikutnya ada Pithecanthropus erectus, yang memiliki arti manusia kera berbadan tegak. Ini berasal dari kata erectus yang berarti tegak. 

Fosil manusia purba satu ini ditemukan di Lembah Bengawan Solo, Jawa Tengah, pada 1891 oleh Eugene Dubois.

Pithecanthropus soloensis

Fosil manusia purba ternyata banyak ditemukan di wilayah Pulau Jawa. Salah satunya adalah Pithecanthropus soloensis

Fosil ini ditemukan oleh von Koenigswald bersama teman-temannya pada tahun 1931 di Desa Ngandong, Jawa Tengah. 

Seperti namanya, soloensis berarti Solo, jika diartikan Pithecanthropus soloensis yaitu manusia kera berbadan tegap dari Solo.

Homo sapiens

Homo sapiens berarti manusia cerdas atau bijaksana. Istilah ini berasal dari kata Sapiens yang memiliki arti bijaksana. 

Sebenarnya Homo sapiens ini adalah kategori umum atau spesies. Sedangkan Homo wajakensis, Homo floresiensis dan Homo soloensis adalah subspesiesnya.

Jadi ketiga adalah Homo sapiens, hanya saja memiliki ciri khasnya masing-masing.

Homo wajakensis

Homo wajakensis memiliki arti manusia dari Wajak karena fosilnya ditemukan di Desa Wajak, Jawa Timur. 

Penemunya adalah van Rietschoten pada 1889. Fakta menariknya, fosil Homo wajakensis ini adalah fosil pertama yang ditemukan di Asia. 

Baca Juga: Daftar Singkatan Bahasa Inggris yang Banyak Dipakai di Chatting, Sudah Tahu Artinya?

Homo floresiensis

Selain di Jawa, fosil manusia purba di Indonesia juga ditemukan di Nusa Tenggara, tepatnya di Pulau Flores. 

Fosil manusia purba tersebut bernama Homo floresiensis yang artinya manusia dari Flores. Homo floresiensis ditemukan pada tahun 2003 oleh Peter Brown dan Mike J. Morwood.

Penemuan ini juga sempat menjadi perhatian para ahli, karena disebut bisa jadi Homo floresiensis merupakan nenek moyang orang Indonesia.

Manusia purba di Indonesia ini cukup unik karena beberapa ahli menyebutnya sebagai manusia “Hobbit” karena tingginya hanya sekitar 1 meter saja.

Homo soloensis

Jenis manusia purba yang ditemukan di Solo selanjutnya adalah Homo soloensis. Homo soloensis berarti manusia dari Solo yang ditemukan di Sangiran, Jawa Tengah, oleh von Koenigswald, Ter Haar, dan Oppenoorth pada 1931-1933. 

Meski sama-sama soloensis, namun Homo Soloensis dan Pithecanthropus soloensis berbeda. Karena keduanya memiliki ciri-ciri dan ditemukan di tempat yang berbeda.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Editor: Tiyas Septiana

Terbaru