O

WHO membedah segala hal tentang Vaksin COVID-19 Sinovac, patut disimak!

Sabtu, 05 Juni 2021 | 07:07 WIB   Reporter: Hasbi Maulana
WHO membedah segala hal tentang Vaksin COVID-19 Sinovac, patut disimak!

ILUSTRASI. Seorang petugas kesehatan menyiapkan dosis vaksin penyakit CoronaVac virus corona (COVID-19) Sinovac di Cacique de Ramos, salah satu blok karnaval tradisional di Rio de Janeiro, Brasil, Kamis (8/4/2021). REUTERS/Ricardo Moraes.


KONTAN.CO.ID - Kelompok Ahli Penasihat Strategis WHO (SAGE) tentang Imunisasi telah mengeluarkan Rekomendasi Sementara penggunaan vaksin COVID-19 yang tidak aktif, Sinovac-CoronaVac, yang dikembangkan oleh Sinovac/China National Pharmaceutical Group.

Artikel ini memberikan ringkasan rekomendasi sementara WHO tersebut, sekaligus menjawab banyak pertanyaan mengenai vaksin COVID-19 Sinovac, seperti kemanjuran, keamanan, sampai kemampuan menghadapi varian baru Civid-19.

Siapa yang harus divaksinasi dengan vaksin Covid-19 Sinovac terlebih dahulu?

Sementara persediaan vaksin COVID-19 terbatas, petugas kesehatan yang berisiko tinggi terpapar dan orang tua harus diprioritaskan untuk divaksinasi.

Negara-negara dapat merujuk pada Peta Jalan Prioritas WHO dan Kerangka Nilai WHO sebagai panduan untuk memprioritaskan kelompok sasaran mereka.

Vaksin Covid-19 Sinovac tidak direkomendasikan untuk orang yang berusia kurang dari 18 tahun, menunggu hasil penelitian lebih lanjut pada kelompok usia tersebut.

Baca Juga: Vaksin COVID-19 Sinovac: Apa yang perlu Anda ketahui

Haruskah ibu hamil divaksinasi dengan vaksin Covid-19 Sinovac?

Data yang tersedia tentang vaksin Sinovac-CoronaVac (COVID-19) pada wanita hamil tidak cukup untuk menilai kemanjuran vaksin atau kemungkinan risiko terkait vaksin pada kehamilan.

Namun, vaksin ini merupakan vaksin inaktif dengan adjuvant yang umum digunakan pada banyak vaksin lain dengan profil keamanan yang terdokumentasi dengan baik, seperti vaksin Hepatitis B dan Tetanus, termasuk pada wanita hamil.

Oleh karena itu, efektivitas vaksin Sinovac-CoronaVac (COVID-19) pada wanita hamil diharapkan sebanding dengan yang diamati pada wanita tidak hamil dengan usia yang sama.

Penelitian lebih lanjut diharapkan untuk mengevaluasi keamanan dan imunogenisitas pada wanita hamil.

Untuk sementara, WHO merekomendasikan penggunaan vaksin Sinovac-CoronaVac (COVID-19) pada wanita hamil ketika manfaat vaksinasi bagi wanita hamil lebih besar daripada potensi risikonya.

Untuk membantu ibu hamil melakukan penilaian ini, mereka harus diberikan informasi tentang risiko COVID-19 dalam kehamilan; kemungkinan manfaat vaksinasi dalam konteks epidemiologi lokal; dan keterbatasan data keamanan saat ini pada wanita hamil.

WHO tidak merekomendasikan tes kehamilan sebelum vaksinasi Covid-19 Sinovac. WHO tidak merekomendasikan menunda kehamilan atau mempertimbangkan untuk mengakhiri kehamilan karena vaksinasi.

Selanjutnya: Siapa lagi yang bisa divaksin menggunakan vaksin Covid-19 Sinovac?

 

Siapa lagi yang bisa divaksin menggunakan vaksin Covid-19 Sinovac?

Vaksinasi vaksin Covid-19 Sinovac direkomendasikan untuk orang dengan penyakit penyerta (komorbid) yang telah diidentifikasi meningkatkan risiko COVID-19 yang parah, termasuk obesitas, penyakit kardiovaskular, dan penyakit pernapasan.

Vaksin Covid-19 Sinovac juga dapat ditawarkan kepada orang yang pernah menderita COVID-19 di masa lalu.

Data yang tersedia menunjukkan bahwa reinfeksi simptomatik tidak mungkin terjadi pada orang-orang ini hingga 6 bulan setelah infeksi alami.

Akibatnya, mereka dapat memilih untuk menunda vaksinasi hingga mendekati akhir periode ini, terutama ketika pasokan vaksin terbatas. Dalam pengaturan di mana varian kekhawatiran dengan bukti lolosnya kekebalan beredar, imunisasi lebih awal setelah infeksi mungkin disarankan.

Baca Juga: Vaksin COVID-19 Sinovac: Apa yang perlu Anda ketahui

Efektivitas vaksin Covid-19 Sinovac diharapkan serupa pada wanita menyusui seperti pada orang dewasa lainnya.

WHO merekomendasikan penggunaan vaksin COVID-19 Sinovac-CoronaVac pada wanita menyusui seperti pada orang dewasa lainnya. WHO tidak merekomendasikan penghentian menyusui setelah vaksinasi Covid-19 Sinovac.

Orang yang hidup dengan human immunodeficiency virus (HIV) tidak dimasukkan dalam uji klinis yang menginformasikan tinjauan SAGE. Namun mengingat vaksin Covid-19 Sinovac adalah vaksin non-replikasi, orang yang hidup dengan HIV dan merupakan bagian dari kelompok yang direkomendasikan untuk vaksinasi dapat divaksinasi.

Informasi dan konseling, jika memungkinkan, harus disediakan untuk menginformasikan penilaian manfaat-risiko individu.

Untuk siapa vaksin tidak direkomendasikan?

Individu dengan riwayat anafilaksis (alergi) terhadap komponen vaksin apa pun tidak boleh meminumnya.

Orang dengan COVID-19 akut yang dikonfirmasi PCR tidak boleh divaksinasi dengan vaksin Covid-19 Sinovac sampai mereka pulih dari penyakit akut dan kriteria untuk mengakhiri isolasi telah dipenuhi.

Siapa pun dengan suhu tubuh di atas 38,5 ° C harus menunda vaksinasi sampai mereka tidak lagi demam.

Selanjutnya: Berapa dosis Vaksin Covid-19 Sinovac yang dianjurkan?

 

Berapa dosis Vaksin Covid-19 Sinovac yang dianjurkan?

SAGE merekomendasikan penggunaan vaksin Sinovac-CoronaVac sebagai 2 dosis (0,5 ml) yang diberikan secara intramuskular.

WHO merekomendasikan jeda 2 sampai 4 minggu antara dosis pertama dan kedua vaksin Covid-19 Sinovac . Disarankan bahwa semua individu yang divaksinasi menerima dua dosis.

Jika dosis kedua vaksin Covid-19 Sinovac diberikan kurang dari 2 minggu setelah dosis pertama, dosis tidak perlu diulang. Jika pemberian dosis kedua tertunda lebih dari 4 minggu, harus diberikan pada kesempatan sedini mungkin.

Baca Juga: Vaksin COVID-19 Sinovac: Apa yang perlu Anda ketahui

Bagaimana vaksin Covid-19 ini dibandingkan dengan vaksin lain yang sudah digunakan?

WHO tidak bisa membandingkan vaksin Covid-19 Sinovac secara langsung dengan vaksin lain karena perbedaan pendekatan yang diambil dalam merancang studi masing-masing.

Tetapi secara keseluruhan, semua vaksin yang telah mencapai Daftar Penggunaan Darurat WHO sangat efektif dalam mencegah penyakit parah dan rawat inap akibat COVID-19.

Apakah vaksin Covid-19 Sinovac aman?

SAGE (WHO) telah menilai data kualitas, keamanan, dan kemanjuran vaksin Covid-19 Sinovac secara menyeluruh dan telah merekomendasikan penggunaannya untuk orang berusia 18 tahun ke atas.

Data keamanan saat ini untuk penggunaan vaksin Covid-19 Sinovac pada orang yang berusia di atas 60 tahun terbatas (karena sedikitnya jumlah peserta dalam uji klinis).

Meskipun tidak ada perbedaan dalam profil keamanan vaksin pada orang dewasa yang lebih tua dibandingkan dengan kelompok usia yang lebih muda yang dapat diantisipasi, negara-negara yang mempertimbangkan untuk menggunakan vaksin ini pada orang yang lebih tua dari 60 tahun harus mempertahankan pemantauan keamanan aktif.

Sebagai bagian dari proses EUL, Sinovac telah berkomitmen untuk terus mengirimkan data tentang keamanan, kemanjuran, dan kualitas dalam uji coba dan peluncuran vaksin yang sedang berlangsung pada populasi, termasuk pada orang dewasa yang lebih tua.

Selanjutnya: Seberapa manjur vaksin Covid-19 Sinovac itu?

 

Seberapa manjur vaksin Covid-19 Sinovac itu?

Uji coba fase 3 besar di Brasil menunjukkan bahwa dua dosis vaksin Covid-19 Sinovac yang diberikan dengan selang waktu 14 hari, memiliki kemanjuran 51% terhadap infeksi SARS-CoV-2 yang bergejala, 100% terhadap COVID-19 yang parah, dan 100% terhadap rawat inap mulai 14 hari setelah menerima dosis kedua.

Apakah vaksin Covid-19 mampu melawan varian baru virus SARS-CoV-2?

Dalam sebuah studi observasional, perkiraan efektivitas Sinovac-CoronaVac pada petugas kesehatan di Manaus, Brasil, di mana varian P.1 menyumbang 75% dari sampel SARS-CoV-2 adalah 49,6% terhadap infeksi simtomatik (4).

Efektivitas juga telah ditunjukkan dalam studi observasional di Sao Paulo dengan adanya sirkulasi varian P1 (83% sampel).

Penilaian dalam pengaturan di mana varian P.2 beredar luas – juga di Brasil – memperkirakan efektivitas vaksin 49,6% setelah setidaknya satu dosis dan menunjukkan 50,7% dua minggu setelah dosis kedua. Saat data baru tersedia, WHO akan memperbarui rekomendasi yang sesuai.

SAGE saat ini merekomendasikan penggunaan vaksin ini, menurut Peta Jalan Prioritas WHO.

Baca Juga: Vaksin COVID-19 Sinovac: Apa yang perlu Anda ketahui

Apakah vaksin Covid-19 Sionvac mampu mencegah infeksi dan penularan?

Saat ini belum ada data substantif terkait dampak vaksin COVID-19 Sinovac-CoronaVac terhadap penularan SARS-CoV-2, virus penyebab penyakit COVID-19.

Sementara itu, WHO mengingatkan perlunya tetap berada di jalur dan terus mempraktikkan langkah-langkah kesehatan masyarakat dan sosial yang harus digunakan sebagai pendekatan komprehensif untuk mencegah infeksi dan penularan.

Langkah-langkah ini termasuk mengenakan masker, menjaga jarak fisik, mencuci tangan, kebersihan pernapasan dan batuk, menghindari keramaian dan memastikan ventilasi yang memadai sesuai dengan saran nasional setempat.

Selanjutnya: Lanjutkan tren penurunan, kasus mingguan COVID-19 global turun 15%

Halaman   1 2 3 4 Tampilkan Semua
Editor: Hasbi Maulana
Terbaru